Proses Menua

AGEING

Proses menua

 

Penuaan adalah konsekuensi yang tidak dapat dihindarkan. Menua (menjadi tua) adalah suatu proses menghilangnya secara perlahan-lahan kemampuan jaringan untuk memeperbaiki diri/mengganti dan mempertahankan fungsi normalnya sehingga tidak dapat bertahan terhadap infeksi dan memperbaiki kerusakan yang diderita (Constantindes, 1994)

Proses menua bukan merupakan suatu penyakit, melainkan suatu masa atau tahap hidup manusia, yaitu; bayi, kanak-kanak, dewasa, tua, dan lanjut usia. Orang mati bukan karena lanjut usia tetapi karena suatu penyakit, atau juga suatu kecacatan.

Akan tetapi proses menua dapat menyebabkan berkurangnya daya tahan tubuh dalam nenghadapi rangsangan dari dalam maupun luar tubuh. Walaupun demikian, memang harus diakui bahwa ada berbagai penyakit yang sering menghinggapi kaum lanjut usia.

Proses menua sudah mulai berlangsung sejak seseorang mencapai usia dewasa. Misalnya dengan terjadinya kehilangan jaringan pada otot, susunan saraf, dan jaringan lain sehingga tubuh mati sedikit demi sedikit.

Sebenarnya tidak ada batas yang tegas, pada usia berapa penampilan seseorang mulai menurun. Pada setiap orang, fungsi fisiologis alat tubuhnya sangat berbeda, baik dalam hal pencapain puncak maupun menurunnya

TEORI-TEORI PROSES MENUA

  1. TEORI BIOLOGI

    1. TEORI SELULER

Kemampuan sel hanya dapat membelah dalam jumlah tertentu dan kebanyakan sel-sel tubuh “diprogram” untuk membelah 50 kali. Jika sebuah sel pada lansia dilepas dari tubuh dan dibiakkan di laboratorium, lalu diobservasi, jumlah sel-sel yang akan membelah, jumlah sel yang akan membelah akan terlihat sedikit. (Spence & Masson dalam Waton, 1992). Hal ini akan memberikan beberapa pengertian terhadap proses penuaan biologis dan menunjukkan bahwa pembelahan sel lebih lanjut mungkin terjadi untuk pertumbuhan dan perbaikan jaringan, sesuai dengan berkurangnya umur.

Pada beberapa sistem, seperti sistem saraf, sistem muskuloskeletal dan jantung, sel pada jaringan dan organ dalam sistem itu tidak dapat diganti jika sel tersebut dibuang karena rusak atau mati. Oleh karena itu, sistem tersebut beresiko mengalami proses penuaan dan mempunyai kemampuan yang sedikit atau tidak sama sekali untuk tumbuh dan memperbaiki diri. Ternyata sepanjang kehidupan ini, sel pada sistem ditubuh kita cenderung mangalami kerusakan dan akhirnya sel akan mati, dengan konsekuensi yang buruk karena sistem sel tidak dapat diganti.

    1. TEORI “GENETIK CLOCK”

Menurut teori ini menua telah diprogram secara genetik untuk species-species tertentu. Tiap species mempunyai didalam nuclei (inti selnya) suatu jam genetik yang telah diputar menurut suatu replikasi tertentu. Jam ini akan menghitung mitosis dan menghentikan replikasi sel bila tidak berputar, jadi menurut konsep ini bila jam kita berhenti kita akan meninggal dunia, meskipun tanpa disertai kecelakaan lingkungan atau penyakit akhir yang katastrofal.

Konsep genetik clock didukung oleh kenyataan bahwa ini merupakan cara menerangkan mengapa pada beberapa species terlihat adanya perbedaan harapan hidup yang nyata. (misalnya manusia; 116 tahun, beruang; 47 tahun, kucing 40 tahun, anjing 27 tahun, sapi 20 tahun)

Secara teoritis dapat dimungkinkan memutar jam ini lagi meski hanya untuk beberapa waktu dengan pangaruh-pengaruh dari luar, berupa peningkatan kesehatan, pencegahan penyakit atau tindakan-tindakan tertentu.

Usia harapan hidup tertinggi di dunia terdapat dijepang yaitu pria76 tahun dan wanita 82 tahun (WHO, 1995)

Pengontrolan genetik umur rupanya dikontrol dalam tingkat seluler, mengenai hal ini Hayflck (1980) melakukan penelitian melalaui kultur sel ini vitro yang menunjukkan bahwa ada hubungan antara kamampuan membelah sel dalam kultur dengan umur spesies.

Untuk membuktikan apakan yang mengontrol replikasi tersebut nukleus atau sitoplasma, maka dilakukan trasplantasi silang dari nukleus.

Dari hasil penelitian tersebut jelas bahwa nukleuslah yang menentukan jumla replikasi, kemudian menua, dan mati, bukan sitoplasmanya (Suhana, 1994)

    1. SINTESIS PROTEIN (kolagen dan elastin)

Jaringan seperti kulit dan kartilago kehilangan elastisitasnya pada lansia. Proses kehilangan elastisitas ini dihubungkan dengan adanya perubahan kimia pada komponen perotein dalam jaringan tersebut. Pada lansia beberapa protein (kolagen dan kartilago, dan elastin pada kulit) dibuat oleh tubuh dengan bentuk dan struktrur yang berbeda dari protein yang lebih muda. Contohnya banyak kolagen pada kartilago dan elastin pada klulit yang kehilangan fleksibilitasnya serta menjadi lebih tebal, seiring dengan bertambahnya usia. (Tortora & anagnostakos, 1990) hal ini dapat lebih mudah dihubungkan dengan perubahan permukaan kulit yang kehilangan elastisitasnya dan cenderung berkerut, juga terjadinya penurunan mobilitas dan kecepatan pada sistem muskuloskeletal.

    1. KERACUNAN OKSIGEN

Teori tentang adanya sejumlah penurunan kemampuan sel didalam tubuh untuk mempertahankan diri dari oksigen yang mengandung zat racun dengan kadar yang tinggi, tanpa mekanisme pertahan diri tertentu.

Ketidak mampuan mempertahankan diri dari toksik tersebut membuat struktur membran sel mangalami perubahan dari rigid, serta terjadi kesalahan genetik. (Tortora & anagnostakos, 1990)

Membran sel tersebut merupakan alat untuk memfasilitasi sel dalam berkomunikasi dengan lingkungannya yang juga mengontrol proses pengambilan nutrien dengan proses ekskresi zat toksik didalam tubuh. Fungsi komponen protein pada membran sel yang sangat penting bagi proses diatas, dipengaruhi oleh rigiditas membran tersebut. Konsekuensi dari kesalahan genetik adalah adanya penurunan reproduksi sel oleh mitosis yang mengakibatkan jumlah sel anak di semua jaringan dan organ berkurang. Hal ini akan menyebabkan peningkatan kerusakan sistem tubuh.

    1. SISTEM IMUN

Kemampuan sistem imun mengalami kemunduran pada masa penuaan. Walaupun demikian, kemunduran kamampuan sistem yang terdiri dari sistem limfatik dan khususnya sel darah putih, juga merupakan faktor yang berkontribusi dalam proses penuaan.

Mutasi yang berulang atau perubahan protein pasca translasi, dapat menyebabkan berkurangnya kamampuan sistem imun tubuh mengenali dirinya sendiri (self recognition). Jika mutasi somatik menyebabkan terjadinya kelainan pada antigen permukaan sel, maka hal ini akan dapat menyebabkan sistem imun tubuh menganggap sel yang megalami perubahan tersebut sebagi sel asing dan menghancurkannya. Perubahan inilah yang menjadi dasar terjadinya peristiwa autoimun (Goldstein, 1989)

Hasilnya dapat pula berupa reaksi antigen antibody yang luas mengenai jaringan-jaringan beraneka ragam, efek menua jadi akan menyebabkan reaksi histoinkomtabilitas pada banyak jaringan.

Salah satu bukti yang ditemukan ialah bertambahnya prevalensi auto antibodi bermacam-macam pada orang lanjut usia (Brocklehurst, 1987)

Disisi lain sistem imun tubuh sendiri daya pertahanannya mengalami penurunan pada proses menua, daya serangnya terhadap sel kanker menjadi menurun, sehingga sel kanker leluasa membelah-belah. Inilah yang menyebabkan kanker yang meningkat sesuai dengan meningkatnya umur (Suhana, 1994)

 

Teori atau kombinasi teori apapun untuk penuaan biologis dan hasil akhir penuaan, dalam pengertian biologis yang murni adalah benar. Terdapat perubahan yang progresif dalam kemampuan tubuh untuk merespons secara adaptif (homeostatis), untuk beradaptasi terhadap stres biologis. Macam-macam stres dapat mencakup dehidrasi, hipotermi, dan proses penyakit. (kronik dan akut)

 

  1. TEORI PSIKOLOGIS

    1. TEORI PELEPASAN

Teori pelepasan memberikan pandangan bahwa penyesuaian diri lansia merupakan suatu proses yang secara berangsur-angsur sengaja dilakukan oleh mereka, untuk melepaskan diri dari masyarakat.

    1. TEORI AKTIVITAS

Teori aktivitas berpandangan bahwa walaupun lansia pasti terbebas dari aktivitas, tetapi mereka secara bertahap mengisi waktu luangnya dengan melakukan aktivitas lain sebagai kompensasi dan penyusuauian.

 

ASPEK PSIKOLOGIS AKIBAT LANJUT USIA

Aspek psikologis pada lansia tidak dapat berlangsung tampak. Salah satu pengertian yang umum tentang lansia adalah bahwa mereka mempunyai kemampuan memori dan kecerdasan mental yang kurang.

Penelitian tentang kemampuan aspek kognitif dan kemampuan memori pada lansia dalam kelompok dan kemampuan mereka untuk memcahkan masalah, ternyata tidak mendukung gambaran diatas. Adalah benar bahwa banyak lansia mempunyai cara berbeda dalam memecahkan masalah, bahkan mereka dapat melakukannya dengan baik walaupun kondisinya menurun. Akan tetapi, juga terdapat bukti bahwa lansia mengalami kemunduran mental yang substansil atau luas.

KEPERIBADIAN, INTELEGENSIA, DAN SIKAP

Meskipon sulit untuk mendefenisikan dan mengukur keperibadian, namun upaya ini tetap dilakukan untuk mengubah sedikit pemikiran tentang lansia. Walaupun mengalami kontroversi, tes intelegensia dengan jelas memperlihatkan adanya penurunan kecerdasan pada lansia (Cockburn & Smith, 1991). Hal ini tidak diungkapkan secara signifikan dan bahkan mungkin tidak berpengaruh secara nyata terhadap kehidupan lansia. Sikapnya tentu berbeda dengan sering bertentangan dengan sikap generasi yang lebih muda. Semua kelompok lansia sering kali mempertahankan sikap yang kuat, sehingga sikapnya lebih stabil dan sedikit sulit untuk berubah. Satu hal pada lansia yang diketahui sedikit berbeda dari orang yang lebih muda yaitu sikap mereka terhadap kematian. Hal ini menunjukkan bahwa lansia cenderung tidak terlalu takut terhadap konsep dan realitas kematian. Hal ini mungkin merupakan suatu gambaran adaptif pada penuaan.

 

BATASAN LANJUT USIA

Beberapa pendapat mengenai batasan umur lansia.

MENURUT ORGANISASI KESEHATAN DUNIA

Lanjut usia meliputi:

  • Usia pertengahan (middle age), ialah kelompok usia 45 sampai 59 tahun.

  • Lanjut usia (elderly) = antara 60 dan 74 tahun

  • Lanjut usia tua (old) = antara 75 dan 90 tahun

  • Usia sangat tua (very old) = diatas 90 tahun

MENURUT Prof. Dr. Ny. SUMIATI AHMAD MOHAMMAD

Membagi periodisasi biologis perkembangan manusia sebagai berikut:

  • 0-1 tahun = masa bayi

  • 1-6 tahun = masa prasekolah

  • 6-10 tahun = masa sekolah

  • 10-20 tahun = masa pubertas

  • 40-65 tahun = masa setengah umur (prasenium)

  • 65 tahun keatas = masa lanjut usia ( senium)

MENURUT Dra. Ny. JOS MASDANI (psikolog UI)

Lanut usia merupakan kelanjutan dari usia dewasa. Kedewasaan dapat dibagi menjadi empat bagian

  • Fase iuventus, antara 25 sampai 40 tahun

  • Fase vertilitas, antara 40 sampai 50 tahun

  • Fase prasenium, antara 55 sampai 65 tahun

  • Fase senium, 65 tahun hingga tutup usia

MENURUT Prof. Dr. KOESMANTO SETYONEGORO

Pengelompokan lanjut usia sebagai berikut;

  • Usia dewasa muda (elderly adulhood), 18 atau 29-25 tahun.

  • Usia dewasa penuh (middle years) atau maturitas, 25-60 tahun atau 65 tahun

  • Lanjut usia (geriatric age) lebih dari 65 tahun atau 70 tahun

    • 70-75 tahun (yaoung old)

    • 75-80 tahun (old)

    • Lebih dari 80 (very old)

MENURUT UU No. 4 Tahun 1965

Dalam pasal 1 dinyatakan sebagai berikut: seorang dapat dikatakan sebagai jompo atau lanjut usia setelah yang bersangkutan mencapai umur 55 tahun, tidak mempunyai atau tidak berdaya mencari nafkah sendiri untuk keperluan hidupnya sehari-hari dan menerima nafkah dari orang lain

(sekarang tidak relevan lagi)

MENURUT UU No. 13/Th.1998 tentang kesejahteraan lanjut usia yang berbunyi sebagai berikut;

BAB 1 Pasal 1 Ayat 2 yang berbunyi:

Lanjut usia adalah seseorang yang mencapai usia 60 (enam puluh) tahun keatas.

Birren and Jenner (1997) membedakan usia menjadi tiga;

  • Usia biologis;

Yang menunjuk kepada jangka waktu seseorang sejak lahirnya berada dalam keadaan hidup dan mati

  • Usia psikologis

Yang menunjuk pada kemampuan seseorang untuk mengadakan penyesuaian-penyesuaian kepada situasi yang dihadapinya.

  • Usia sosial

Yang menunjuk kepada peran-peran yang diharapkan atau diberikan masyarakat kepada seseorang sebungan dengan usianya.

 

 

PERUBAHAN-PERUBAHAN YANG TERJADI PADA LANJUT USIA

Perubahan-perubahan fisik

  1. Sel

    1. Lebih sedikit jumlahnya

    2. Lebih besar ukurannya

    3. Berkurangnya jumlah cairan tubuh dan berkurangnya cairan intraseluler

    4. Menurunnya proporsi protein di otak, otot, darah, dan hati.

    5. Jumlah sel otak menurun.

    6. Terganggunya mekanisme perbaikan sel

    7. Otak menjadi atrofi, beratnya berkurang 5-10%

  2. Sistem persarafan

    1. Berat otak menurun 10-20% (setiap orang berkurang sel otaknya dalam setiap harinya)

    2. Cepatnyan menurun hubungan persarafan

    3. Lambat dalam respon dan waktu untuk bereaksi, khususnya dengan stres.

    4. Mengecilnya saraf panca indra. Berkurangnya penglihatan, hilangnya pendengaran, mengecilnya saraf pencium dan perasa, lebih sensitif terhadap perubahan suhu dengan rendahnya dengan ketahanan terhadap dingin.

    5. Kurang sensitif terhadap sentuhan

  3. Sistem pendengaran

    1. Presbiakusis (gangguan pada pendengaran). Hilangnya kemampuan (daya) pendengaran pada telinga dalam, terutama terhadap bunyi suara atau nada-nada yang tinggi, suara yang tidak jelas, sulit dimengerti kata-kata, 50% terjadi pada usia diatas 60 tahun

    2. Membran timpani menjadi atrofi menyebabkan otosklerosis.

    3. Terjadi pengumpulan serumen dapat mengeras karena menginkatnya keratin.

    4. Pendengaran bertambah menurun pada lanjut usia yang mengalami ketegangan jiwa/stres.

  4. Sistem penglihatan

    1. Sfingter pupil timbul skelerosis dan hilangnya tespon terhadap sinar.

    2. Kornea lebih berbentuk sferis (bola)

    3. Lensa lebih suram (kekeruhan pada lensa) menjadi katarak, jelas menyebabkan gangguan penglihatan.

    4. Meningkatnya ambang, pengamatan sinar, daya adaptasi terhadap kegelapan lebih lambat, dan susah melihat dalam cahaya gelap

    5. Hilangny daya akomodasi

    6. Menurunnya lapangan pandang; berkurang luas pandangannya.

    7. Berkurangnya daya membedakan warna biru atau hijau pada skala.

  5. Sistem kardiovaskuler

    1. Elastisitas dinding aorta menurun

    2. Katup jantung menebal dan menjadi kaku

    3. Kemampuan jantung untuk memompa menurun 1% setiap tahun sesudah berumut 20 tahun, hal ini menyebabkan menurunnya kontraksi dan volumenya.

    4. Kehilangan elatisitas pembuluh darah; kurang efektifitas pembuluh darah perifer untuk oksigenisasi, perubahan posisi dari tidur ke duduk (duduk ke berdiri) bisa menyebabkan tekanan darah menurun menjadi 65 mmHg (menyebabkan pusing mendadak)

    5. Tekanan darah meninggi diakibatkan oleh meningkatnya resistensi dari pembuluh darah perifer; sistolis normal 170 mmHg, diastolis normal 90 mmHg.

  6. Sistem pengtaturan temperatur tubuh

Pada sistem pengaturan suhu, hipotalamus dianggap bekerja sebagai suatu termostat, yaitu menetapkan suatu suhu tertntu, kemunduran terjadi sebagai faktor yang mempengaruhinya. Yang sering ditemui antara lain;

    1. Temperatur tubuh menurun (hipotermia) secara fisiologik 35o ini akibat metabolisme yang menurun

    2. Keterbatasan refleks menggigil dan tidak dapat memproduksi panas yang banyak sehingga terjadi rendahnya aktivitas otot.

  1. Sistem respirasi

    1. Otot-otot pernapasan kehilangan kekuatan dan menjadi kaku

    2. Menurunnya aktivitas dari silia

    3. Paru-paru kehilangan aktivitas; kapasitas residu meningkat, menarik nafas menjadi berat, kapasitas pernafasan maksimum menurun, dan kedalaman bernafas menurun

    4. Alveoli ukurannya melebar dari biasa dan jumlahnya berkurang

    5. O2 pada arteri menurun menjadi 75 mmHg.

    6. CO2 pada arteri tidak berganti

    7. Kemampuan untuk batuk berkurang

    8. Kemampuan pegas, dinding, dada, dan kekuatan otot pernapasan akan menurun seiring degan bertambahnya usia.

  2. Sistem gastrointestinal

    1. Kehilangan gigi; penyebab utama adalah Periodental disease yang bisa terjadi setelah umur 30 tahun, penyebab lain meliputi kesehatan gigi yang buruk dan gizi yang buruk.

    2. Indera pengecap menurun; adanya iritasi yang kronis, dari selaput lendir, atropi indera pengecap (80%), hilangnya sensitifitas dari saraf pengecap di lidah terutama rasa tentang rasa asin, asam, dan pahit.

    3. Eofagus melebar

    4. Lambung, rasa lapar menurun (sensitifitas lapar menurun), asam labung menurun, waktu mengosongkan menurun.

    5. Peristaltik lemah dan biasanya timbul konstipasi

    6. Fungsi absobsi melemah (daya absobsi terganggu)

    7. Liver (hati) makin mengecil dan menurunnya tempat penyimpanan, berkurangnya aliran darah.

  3. Sistem reproduksi

    1. Menciutnya ovari dan uterus

    2. Atrofi payudara

    3. Pada laku-laki testis masih dapat memproduksi spermatosoa, meskipun adanya penurunan secara beransur-ansur

    4. Dorongan seksual menetap sampai usia diatas 70 tahun (asal kondisi keksehatan baik), yaitu;

      • Kehidupan seksual dapat diupayakan sampai masa lanjut usia

      • Hubungan seksual secara teratur membantu mempertahankan kemampuan seksual

      • Tidak perlu cemas karena merupakan perubahan alami

    5. Selaput lendir vagina menurun, permukaan menjadi halus, sekresi menjadi berkurang, reaksi sifatnya menjadi alkali, dan terjadi perubahan-perubahan warna.

  4. Sistem genito urinaria

    1. Ginjal, merupaan alat untuk mengeluarkan sisa metabolisme tubuh, melalui urine darah yang masuk ke ginjal, disaring oleh satuan unit terkecil dari ginjal yang disebut nefron (tepatnya di glumerulus, kemudia mengecil dan nefron menjadi atrofi. Aliran darah ke ginjal menurun sampai 50%. Fungsi tubulus berkurang akibatnya; kurang kemapuan mengkonsentrasi urine, berat jenis urine menurun, proten uria.

    2. Vesika urinaria (kandung kemih); otot-ototnya menjadi lemah, kapasitasnya menurun sampai 200ml atau menyebabkan frekuensi buang air kecil meningkat. Vesika urinari susah dikosongkan sehingga meningkatkan retensi urine.

    3. Pembesaran prostat kurang lebih 75% dialami oleh pria usia di atas 65 tahun

    4. Atrofi vulva

  5. Sistem endokrin

    1. Produksi hampir semua hormon menurun

    2. Fungsi paratiroid dan sekresinya tidak berubah

    3. Pituitari; hormon pertumbuhan ada tetapi lebih rendah tetapi rendah dan hanya dalam pembuluh darah, berkurangnya produksi dari ACTH, TSH, FSH, LH.

    4. Menurunnya aktifitas tiroid, BMR menurun.

  6. Sistem kulit

    1. Kulit mengerut atau keriput akibat kahilangan jaringan lemak

    2. Kulit kasar dan bersisik,

    3. Mekanisme proteksi kulit menurun

      • Produksi serum menurun

      • Gangguan pigmentasi kulit

    4. Kulit kepala dan rambut menipis

    5. Kelenjar keringat berkurang jumlahnya

  7. Sistem muskuloskeletal

    1. Tulang kehilangan density (cairan) dan makin rapuh

    2. Kifosis

    3. Discus intervertebralis menipis dan menjadi pendek

    4. Persendian membesar dan menjadi pendek

    5. Tendon mengerut dan mengalami skelrosis

  8. Perubahan mental

    1. Faktor yang mempengaruhi perubahan mental

      • Perubahan fisik, organ perasa

      • Kesehatan umum

      • Tingkat pendidikan

      • Keturunan

      • Lingkungan

    2. Momory: jangka panjang (*berhari-hari yang lalu) mencakup beberapa perubahan. Kenangan jangka pendek (0-10 menit) kenangan buruk

    3. Intelegency; tidak berubah dengan informasi matematik dan perkataan verbal.

    4. Berkurangnya keterampilan psikomotor.

  9. Perubahan psikososial:

 

About these ads

17 Komentar (+add yours?)

  1. iwansain
    Agu 22, 2007 @ 21:16:11

    wah…ini sudah luar biasa, pak…tingkatkan terus pak, mudah-mudahan media ini merupakan ajang tuk nambah wawasan khusunya para perawat. don’t stop create something, develope your profession throught this media.. kalo bisa publish tulisanta dengan search engine google., maju terus pak subhan…

  2. subhankadir
    Agu 26, 2007 @ 11:15:18

    terimakasih atas semua supportnya..

  3. MOCH Robby FC, S.Kep
    Sep 29, 2007 @ 07:41:23

    Sungguh luar biasa… bisa mengaplikasikan ilmu yang telah didapat untuk semua. mudah – mudahan profesi perawat bisa sejajar dengan profesi lain. amien
    terus berkarya saudaraku…..

  4. Subhan Kadir
    Okt 01, 2007 @ 00:44:24

    Terimakasih atas supportnya.

  5. Mechiho Sangapta Ketaren
    Okt 02, 2007 @ 01:31:47

    Ok…………………………
    Wah Itu pengetahuan penting Loh,,,,,,,,,,
    coz semua bakal tua……..hiii33x……
    jadi lansia Why Not?
    Ok…………..c.u Next Time be tUa…haaaaaa

  6. Mechiho Sangapta Ketaren
    Okt 02, 2007 @ 01:33:30

    OK………………………
    kLO MAU mESAGE silahkan ke email Saya di.
    michio_fun@yahoo.com
    Ok,.,,,,,,,TAK blzin mesage ke email Ityu………

  7. adz
    Apr 10, 2008 @ 13:42:34

    wah…
    saya lagi bikin makalah neh soal proses aging
    kayaknya sumber tulisan kita sama ya, pak ???
    kenapa psikososialnya ga ditulis lebih lengkap??
    kalo bisa tuliskan juga dunk yang lengkap—terutama tentang integumen
    kenapa bisa begini
    kenapa bisa begitu

  8. alce
    Mei 01, 2008 @ 19:39:35

    I Think its a good theme,n how abaout the nursing process..4 the agening

  9. laila
    Sep 02, 2008 @ 05:03:49

    saya tertarik dengan ulasan proses menua, kebetulan saya mengambil tesis tentang seksualitas pada lansia. boleh nggak saya dikirim via email tentang seksualitas masa lansia dan sebaiknya jenis penelitian apa yang saya pakai. matur nuwun…

  10. emanuel
    Sep 16, 2008 @ 14:47:46

    saya mmg lgi cri ttg materi yg ini, tugas dari dosen. cuma utk perubahan psikologisnya kok ngak di tmpilkan. tlg kalo bisa di tampilkan ya, biar tambah lengkap. tapi udah oke kok. thank’s ya.

  11. 3nity
    Nov 10, 2008 @ 13:32:19

    Boz, kalau copy paste jangan semuanya gitu boz…..ketahuanlah

  12. muhammad rifqi,ruqyah surabaya
    Mar 31, 2009 @ 08:42:56

    subhanaLLAH, semoga ALLAH mengaruniakan keberkahan atas pengetahuan yang dititipkanNYA kepada bapak.

  13. Nining
    Apr 16, 2009 @ 04:15:49

    sy yg prnh praktek di RS GauMabaji Gowa.bpk mngkn g’ knal. tp sy prnah dapt kt2 pnymangt dr bpk. sy jg pnya blog p’. Terinspirasi dari motivasi bpk jg.

  14. Nining
    Apr 16, 2009 @ 04:17:31

    sy yg prnh praktek di RS GauMabaji Gowa.bpk mngkn g’ knal. tp sy prnah dapt kt2 pnymangt dr bpk. sy jg pnya blog p’. Terinspirasi dari motivasi bpk jg:)

  15. reztu
    Nov 25, 2009 @ 22:12:55

    terima kasih banyak…
    infonya luas bgt…
    minta izin file2 ni tk copy buat ngerjkan tugas ya pak???

  16. helman
    Des 27, 2009 @ 00:34:42

    kalo bisa sumber nya ditulis..terutama yang kutipan pak..terima kasih dan maaf sebelumnya

    • Subhan Kadir
      Sep 05, 2012 @ 00:50:47

      terimakasih informasinya, tulisan selanjutnya yang bersifat ilmiah akan ditampilkan sumbernya.

Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.

Bergabunglah dengan 1.171 pengikut lainnya.

%d bloggers like this: